Thursday, March 4, 2010

DI BAWAH KOPIAH PUTIHNYA DIPENUHI NAJIS

Oleh: WFAUZDIN NS

TIDAK menghairankan sangat apabila terdapat Wakil-Wakil Rakyat dari PR yang Non Muslim bertindak melompat parti mengkhianati amanah rakyat. Ini adalah kerana bagi mereka yang Non Muslim kekuatan yang ada pada mereka adalah ketahanan mental serta moral sahaja. Sekiranya mereka lemah dari segi mental dan rendah moralnya, mereka juga akan turut terpedaya dengan kebendaan serta kesenangan yang dijanjikan. Mereka sanggup lakukan apa sahaja untuk perut-perut mereka meski pun terpaksa memijak kepala penyokong-penyokong yang mengundi mereka.

Tetapi amat mendukacitakan apabila terdapat juga Wakil-Wakil Rakyat yang berugama Islam yang tahu tentang dosa dan pahala serta yang mengaku beriman dengan Syurga dan Neraka bertindak mengkhianati amanah rakyat. Islam telah mengajar sebaik-baik manusia adalah mereka yang berhijrah dari tempat yang hina serta bersubahat dengan kezaliman menuju ke tempat yang baik dan mengamalkan keadilan. Di dalam kaedah politik, untuk mengetahui parti manakah yang lebih baik, lihatlah kepada dasar parti berkenaan dan usaha untuk melaksanakan dasar berkenaan. Alasan tidak bersetuju dengan kepimpinan atau sesiapa pun di dalam parti sebagai penyebab untuk bertindak meninggalkan parti adalah satu alasan yang munafik dan zalim.

Terlihat kelibat seorang tua yang umurnya sudah di penghujung dunia, memakai kopiah Putih tergagap-gagap membaca skrip di depan TV bagi mengistiharkan dirinya keluar dari parti dan menjadi Wakil Rakyat Bebas amat menyedihkan kita. Kesedihan itu bercampur baur dengan perasaan teramat marah dan jijik. Saya yakin disaat orang tua berkopiah putih itu dengan wajahnya yang tiada seri mengumumkan keluar dari parti, bukan seorang dua dari kita yang tanpa sedar menyumpah dan memakinya, bahkan berjuta mulut mengutuk dan mengejinya. Kita tidak berdosa jika menyumpah atau memaki orang yang berlaku zalim dan pengkhianat. Orang tua ini sepatutnya malu kepada kopiah di atas kepalanya ketika itu. Tetapi sifat malu sememangnya tiada bagi orang yang munafik dan buta hatinya.

Tergambar oleh kita, di bawah kopiah yang dipakainya itu dipenuhi najis yang teramat busuk dan meloyakan. Najis itu akan dibawa oleh tua keparat ini ke mana jua ia pergi. Saya merasa amat sedih apabila Ustaz Ahmad Awang sendiri terpaksa mengambil keputusan untuk mengadu kepada Yang Maha Esa agar tua keparat ini diberi pembalasan. Tidak dapat dibayangkan bagaimana perasaan Ustaz Ahmad Awang yang menjadi orang kuat meyakinkan pemimpin PR untuk mencalonkan si tua ini bertanding. Berkat doanya serta seluruh penyokong yang percaya terhadap si tua ini, maka beliau menang besar. Tetapi, apabila hati sudah terpaut kepada jalan yang sesat, cinta kepada dunia melebihi kasih sayangnya kepada sesiapa pun hatta dengan Tuhannya sekali pun, si tua ini hanyut tidak sedarkan diri.

Kununnya untuk memperjuangkan agama dan menjunjung kasih kepada sistem kehakiman menjadi alasan untuk menjadi barua. Boleh dikatakan satu sejarah apabila kopiah dibawa sebagai saksi untuk menunjukkan sikap Munafik. Kita jangan terperanjat, akan menjelma seekor lagi makhluk yang berkopiah akan muncul di kaca TV akan bertindak seperti si tua ini. Kali ini kopiah putih itu akan melekat pula di kepala seorang manusia bergelar `Firaun Besar'. Kita tunggu sajalah kemunculan `Firaun Besar' dari Kulim Bandar Baru ini. /wfauzdin.blogspot.com

No comments:

Post a Comment