Monday, March 22, 2010

Semua dah tau dah....

taktik melemahkan 'fizikal' Anwar

Anwar sudah tua. Fizikalnya tidak lagi segagah semangatnya. Kata orang jika spiritual kuat, fizikal akan kuat juga. Tetapi sama ada jasadiah itu mampu membawa semangat dalaman -belum pasti. Ini disedari musuh. Melemahkan semangat ampuh Anwar adalah mustahil. Anwar terkenal sejak dulu lagi semangat juangnya. Ini amat difahami musuh tetapi anehnya, sahabat sendiri gagal menghayatinya.
Membuat semula perancangan menjatuhkannya melalui kes liwat, memborong katak-katak, melabelkannya dengan pelbagai gelaran seperti pengkhianat, agen itu ini atau menggunakan anjing bayan barua menyalak bukan bertujuan mendera mentalnya - tetapi fizikalnya. Biar Anwar penat ke hulu ke hilir sibuk, sehingga badannya lesu dan kesihatannya terjejas.
Setakat melemahkan moral dan semangat ia akan gagal. Mengapa aku mengatakan begitu? Mari kita kaji kekuatan semangat beliau.
Sewaktu mahasiswa lagi, ketika demonstrasi di Baling yang menyaksikan kebangkitan mahasiswa, kerajaan begitu tergugat. Ramai yang ditangkap. Mereka yang panas terpaksa melarikan diri dan bersembunyi (termasuk Hishamuddin Rais - tetapi itu ketentuan yang membuka lembaran yang lain). Tetapi Anwar memilih tidak bersembunyi dan tampil di balai polis untuk melihat kawan-kawan yang ditahan sama ada baik atau tidak keadaan mereka. Di balai Anwar ditangkap dan ditahan ISA.
Aku paling menyampah kalau orang kata Anwar gelojoh, kalau dia diam sudah pasti dia akan jadi PM sekarang. Ini hujah bebal. Apakah anda pasti Mahathir akan letak jawatan hari ini jika semua ini tak berlaku? Lihatlah Mahathir hari ini masih terus meroyan. Dan percayalah, kalau dia tahu keadaan begini, nescaya dia tidak memecat Anwar. Anwar memilih untuk tidak diam kerana jelas bertentangan dengan prinsipnya. Ketika krisis ekonomi melanda teruk, kekayaan negara dicabul untuk membantu menyelamatkan kroni sedang pada waktu yang sama biasiswa pelajar di luar negara ditarik. Anwar protes. mahathir menyinga bila Anwar selaku Menteri Kewangan enggan meluluskan penggunaan wang Petronas 1.8 billion untuk menyelamatkan syarikat kapal Mirzan Mahathir. Anwar diminta berhenti atau menghadapi risiko.
Kalau Anwar pengecut, semua yang berlaku hari ini tidak akan berlaku. Diam, undur diri seperti Musa Hitam atau Ghafar Baba saja. Tetapi mengapa dia sanggup lawan raksasa? Orang yang kerdil akan terkencing dengan pertuduhan gila dan hukuman penjara. Semua ini bukannya mudah. Ramai yang mengaku pejuang tumbang selepas dipenjara dan ditimpa kesusahan. Orang yang dilihat alim hari ini pun silap2 terbarai selepas diISAkan. Tetapi Anwar lawan dan terpaksa membayar harga yang mahal. Ditangkap, dibelasah dan diaibkan. Dipenjara. Beliau boleh bebas pada hari pertama lagi jika Wan Azizah pergi menyembah Mahathir dan 'deal' tetapi mereka tidak tunduk dengan makhluk.
Apabila Anwar bebas, dia boleh pilih untuk bersara dan tidak bergiat semula dalam politik lantaran serik dengan apa yang dia alami. Tetapi dia pilih untuk terus mara dan pilihanraya lalu menyaksikan BN tergugat dan hampir hilang kuasa. Sebab itulah taktik melemahkan "fizikalnya" perlu diteruskan.
korang pikirlah sendiri, maleh nak tulis lagi sama ada dalam bentuk lawak atau bahasa yang tinggi.....

No comments:

Post a Comment